Berdalih Membantai Teroris, Israel Serang Tepi Barat Palestina, 3 Meninggal 44 Warga Terluka

36
Palestina
Militer Israel Serang Warga Sipil di Tepi Barat Palestina. (Sumber: SFChronicle)

Jakarta, SirOnline.id – Israel kembali melancarkan serangan keji ke kota Nablus di Tepi Barat yang diduduki warga Palestina, pada Selasa (9/8).

Serangan itu dilaporkan menewaskan seorang militan Palestina terkenal dan dua lainnya, serta melukai sedikitnya 44 penduduk setempat.

Serangan ini terjadi 24 jam setelah berakhirnya operasinya di Jalur Gaza terhadap Jihad Islam Palestina yang menewaskan dan melukai puluhan orang, sebagian besar warga sipil.

Putaran baru eskalasi sepihak Israel terhadap faksi Palestina, kali ini di Tepi Barat, menimbulkan pertanyaan tentang tujuan dan waktu kekerasan yang dapat memicu respons Palestina dan babak baru kekerasan.

Israel sendiri mengakui serangan itu, ia memebnarkan kegiatan semacam itu dengan dalih memerangi ‘teroris’, beberapa orang mengaitkan eskalasi dengan pemilu Israel bulan depan di mana perdana menteri Yair Lapid perlu menopang kepercayaan militernya terhadap kembalinya Netanyahu.

Dilansir dari Al Araby, pada Rabu (10/8) seorang jurnalis dan juga warga lokal Ameen Abu Wardeh mengatakan, para korban serangan mematikan Israel adalah Ibrahim Nabulsi (26), Islam Suboh (25), dan seorang remaja Jamal Taha (16).

Ketiganya adalah militan yang dicari oleh pasukan Israel selama berbulan-bulan, sementara warga Palestina berkabung atas mereka sebagai pahlawan perlawanan bersenjata melawan pendudukan.

“Pasukan Israel memasuki Nablus sekitar pukul 7:00 pagi serta mengepung kota tua, dan kemudian terlibat baku tembak dengan para pejuang yang bercokol di daerah tersebut,” kata Ameen.

Ia mengatakan, baku tembak berlanjut selama lebih dari dua jam, di mana pasukan Israel memblokir semua pintu masuk ke kota tua itu.

“Awak medis tidak dapat mengevakuasi yang terluka sampai pasukan Israel mundur,” kata dia.

Media Israel yang pertama kali melaporkan bahwa, pasukan Israel telah membunuh Ibrahim Nabulsi, seorang komandan Brigade Al-Aqsa, sayap bersenjata kelompok Fatah, yang telah buron selama berbulan-bulan.

Kelompok Fatah adalah partai konstituen utama Otoritas Palestina dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) yang secara resmi berafiliasi dengan Presiden Mahmoud Abbas.

Meskipun Brigade Al-Aqsa dibentuk dari militan Fatah, mereka tidak mengikuti kepemimpinan politik Fatah. Presiden Palestina Mahmoud Abbas, yang juga pemimpin tertinggi Fatah, secara resmi membubarkan Brigade Al-Aqsa pada tahun 2005 dan telah berulang kali menentang aktivisme bersenjata Palestina secara umum.

Laporan media Israel mengatakan bahwa, tentaranya mengepung sebuah rumah dan terlibat baku tembak dengan gerilyawan Palestina, sebelum menargetkan rumah itu dengan rudal yang diluncurkan dari bahu dan membunuh ketiga pria itu.

Suboh dan Taha meninggal di tempat, sementara Nabulsi dipindahkan ke rumah sakit setempat di kota Nablus, tetapi upaya untuk menyelamatkannya gagal, menurut kementerian kesehatan.

Sebuah rekaman suara beredar di akun media sosial Palestina, dikatakan dikirim oleh Nabulsi kepada wartawan lokal beberapa menit sebelum kematiannya.

“Beri tahu ibuku bahwa aku mencintainya, lindungi tanah air dan demi kehormatanmu, jangan pernah menjatuhkan senapanmu,” demikian bunyi rekaman pesan suara itu.

Al Araby tidak dapat memverifikasi keaslian pesan suara itu. Kemudian di pagi hari, pengeras suara masjid di Nablus mengumumkan kematian Nabulsi dan dua rekan bersenjatanya, Suboh dan Taha, serta menyatakan pemogokan umum di kota itu sebagai tanda berkabung.

“Semua bisnis tutup pada hari itu, begitu juga dengan lembaga pemerintah dan non-pemerintah,” kata Abu Wardeh.

“Bahkan universitas al-Najah menangguhkan semua ujian untuk hari itu,” imbuhnya.

Nablus telah menjadi pusat eskalasi Israel-Palestina dalam beberapa bulan terakhir. Orang-orang bersenjata lokal berulang kali bentrok dengan pasukan Israel, yang mengawal pemukim Israel ke situs-situs keagamaan di kota itu dalam serangan malam hampir setiap minggu.

Israel meningkatkan tindakan kerasnya terhadap Nablus dalam beberapa pekan terakhir. Pada akhir Juli, pasukan Israel membunuh dua militan Palestina setelah empat jam baku tembak yang digambarkan oleh penduduk setempat sebagai yang paling kejam dalam dua puluh tahun.

Baca: Balas China, Taiwan Akan Gelar Latihan Militer Anti-Pendaratan

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh mengutuk serangan Israel, menyebutnya “pembantaian”, dan memperingatkan Israel tentang “konsekuensi” yang tidak ditentukan.

Dengan Nabulsi, Suboh dan Taha, jumlah warga Palestina yang dibunuh oleh pasukan Israel sejak awal tahun 2022 mencapai 129, di antaranya 46 orang tewas dalam pemboman Israel di Jalur Gaza selama akhir pekan. (irv)