Rabu, 5 Oktober 2022 | 13:10 WIB
More

    China-Taiwan Memanas, Ini Fakta Menarik Tentang Kaohsiung

    sironline.id |

    BACA JUGA

    Jakarta, SirOnline.id – Sejak memanasnya hubungan China-Taiwan, beberapa lokasi atau kota di Taiwan mulai disorot publik, seperti halnya Kota Kaohsiung di negara itu.

    Kaohsiung adalah kota terbesar dan terpadat kedua di Taiwan. Mengutip travelchinaguide.com, pada Selasa (9/8) Kaohsiung tumbuh menjadi kota pelabuhan dan daerah militer selama era kolonial Jepang sejak tahun 1895 hingga 1945.

    Taiwan berkomunikasi dengan dunia luar melalui Kaohsiung saat itu. Sejak pertengahan abad kedua puluh, Kaohsiung telah berkembang menjadi pusat politik dan ekonomi Taiwan selatan.

    Karena lokasinya yang strategis, Kaohsiung memiliki keragaman budaya, termasuk China tradisional, Jepang, dan Barat. Selain itu, banyak anak muda di sana yang bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris.

    Sejarah Kota Kaohsiung
    Kaohsiung dihuni oleh banyak orang yang berbeda selama bertahun-tahun, memiliki banyak nama yang berbeda, dan berada di bawah kendali sejumlah kekuatan dunia yang berbeda.

    Penduduk pertama dari daerah Kaohsiung adalah Austronesia, nenek moyang orang Aborigin modern. Orang-orang ini bermigrasi ke Taiwan dari daerah yang sekarang disebut Malaysia.

    Kelompok pertama seperti itu diperkirakan telah menetap di sepanjang pantai barat daya Taiwan pada awal 4000 SM.

    Gelombang imigran selanjutnya tiba, kelompok terakhir yang menetap 1000 tahun yang lalu. Orang-orang ini sebagian besar adalah nelayan dan petani skala kecil.

    Mereka tinggal di desa-desa kecil di sepanjang pantai dan hidup dalam harmoni yang damai dengan lingkungan mereka. Maka dimulailah pertanian dan perikanan yang telah menjadi bagian penting dari ekonomi Kaohsiung.

    Beberapa akademisi percaya Taiwan sebagai rumah leluhur semua Austronesia modern, yaitu, penduduk asli Selandia Baru, Australia, Malaysia, Singapura, Indonesia dan daerah sekitarnya karena keragaman dan kekayaan bahasa yang digunakan oleh suku Aborigin Taiwan modern.

    Namun, tidak banyak bukti untuk mengkonfirmasi maupun menyangkal teori tersebut. Akan tetapi, orang-orang Austronesia ini bukanlah penghuni pertama Kaohsiung.

    Semenanjung Cijin Kaohsiung
    Semenanjung Cijin Kaohsiung. (Sumber: Taiwanese Secrets)

    Penggalian arkeologi telah menemukan bukti bahwa daerah itu dihuni bahkan lebih awal dari 4000 SM, tetapi oleh siapa dan untuk berapa lama masih belum diketahui.

    Yang lebih membingungkan lagi adalah apa yang terjadi pada orang-orang itu. Tanda pertama yang dapat dilacak dari budaya China di Taiwan muncul pada abad ke-12 dan ke-13 Masehi.

    Pada tahun 1206, pulau itu menjadi protektorat Kekaisaran China di bawah Jenghis Khan, tetapi sebenarnya tidak ada pemerintah China di pulau itu sampai lama kemudian.

    Sementara itu, suku Aborigin terus mendominasi wilayah Kaohsiung. Pada tahun 1624 pemukim Eropa pertama datang ke Kaohsiung.

    Belanda menjajah pulau itu, bahkan mendirikan markas mereka di Taiwan dengan benteng didirikan di Zuo Ying modern.

    Sementara bagian utara diperebutkan oleh Spanyol, Belanda memegang bagian selatan pulau dengan kuat sampai mereka diusir secara paksa pada tahun 1661 oleh pasukan jenderal China Cheng Cheng-Kung, juga dikenal sebagai Koxinga.

    Cheng adalah seorang loyalis Ming yang berencana menggunakan pulau itu sebagai basis operasi dalam perangnya untuk menggulingkan Dinasti Qing dan mengembalikan Dinasti Ming.

    Cheng mendirikan Kabupaten Wan Nien di Zuo Ying modern dan memperluas kegiatan pertanian di sekitar wilayah Kaohsiung.

    Pada Mei 1662, Cheng Yung-Hua menjadi gubernur pertama di wilayah tersebut. Kaohsiung dikenal dengan nama Wan Nien Chow pada tahun 1664.

    The Old British Consulate Kaohsiung
    The Old British Consulate Kaohsiung. (Sumber: Taiwanese Secrets)

    Dengan diterapkannya sistem ujian kekaisaran pada tahun 1666, China menancapkan budaya dan peradabannya di Kaohsiung dan Taiwan.

    Kaohsiung berganti nama menjadi Takao pada akhir tahun 1600-an dan dibanjiri imigran dari Daratan China.

    Dinasti Qing membawa Taiwan di bawah pemerintahan langsungnya pada tahun 1684 dan Kaohsiung kembali mengalami perubahan nama menjadi Kabupaten Fengshan, bagian dari Kota Taiwan.

    Kaohsiung pertama kali dibuka sebagai pelabuhan saat Dinasti Qing. Pada tahun 1895, Taiwan diserahkan ke Jepang sebagai bagian dari Perjanjian Shimonoseki yang mengakhiri perang antara Jepang dan China atas Korea.

    Jepang melakukan banyak hal untuk kota Kaohsiung dalam hal pembangunan perkotaan.

    Proyek pembangunan lainnya seperti pembangunan besar-besaran yang dilakukan di pelabuhan memberikan kota ini infrastruktur luar biasa yang dibanggakannya saat ini.

    Baca: China-Taiwan Memanas, Ini 7 Fakta Situasi 24 Jam Terkahir

    Jepang menamai wilayah Kota Kaohsiung pada 1 Oktober 1920 dan meningkatkannya menjadi Kota Kaohsiung pada 25 Desember 1924. Pada akhir Perang Dunia II, Taiwan dikembalikan ke China.

    Pada tahun 1979, pada tanggal 1 Juni, Kaohsiung menjadi kotamadya khusus yang diperintah langsung oleh Republik China.

    Destinasi Wisata Favorit di Kaohsiung

    The Old British Consulate
    The Old British Consulate merupakan bangunan berbata mereha yang menjadi rumah kolonial untuk Konsul Inggris.

    Di dalamnya ada pameran kecil, tetapi pengunjung lebih banyak memilih untuk menikmati pemandangan kota dari halaman bangunan yang mengarah ke pelabuhan.

    Love River Kaohsiung
    Love River Kaohsiung. (Sumber: Taiwanese Secrets)

    Sungai Cinta (Love River)
    Sungai Cinta atau Sungai Ai adalah sungai di Taiwan selatan. Itu berasal dari Distrik Renwu, Kota Kaohsiung, dan mengalir 12 kilometer melalui Kaohsiung ke Pelabuhan Kaohsiung. Love River adalah tulang punggung Kaohsiung, memainkan peran yang mirip dengan Sungai Thames of London.

    Jembatan di Love River biasanya menjadi tempat untuk berjalan santai di malam hari. Ada taman kecil di mana pengunjung dapat bersantai dan menikmati minuman.

    Lotus Pond
    Lotus Pond terdiri dari banyak candi, pagoda dan bangunan-bangunan tua. Lotus Pond adalah danau buatan dan tujuan wisata populer di sisi timur Distrik Zuoying di Kaohsiung, Taiwan.

    Lotus Pond Dibuka pada tahun 1951, tempat ini terkenal dengan tanaman teratai di danau dan banyak kuil di sekitar danau, termasuk Paviliun Musim Semi dan Musim Gugur, Pagoda Naga dan Harimau, dan Kuil Konfusianisme.

    Semenanjung Cijin
    Atraksi paling terkenal di semenanjung ini adalah Feri Cijin, Mercusuar, Kuil Thean Hou, dan Taman Pantai.

    Di mercusuar, pengunjung dapat melihat seluruh Pelabuhan Kaohsiung. Ada juga gudang senjata, pantai pemandian, dan kedai makanan laut. (Dari berbagai sumber)
    (irv)

    BERITA TERBARU

    BPK Ungkap Masalah Keuangan Negara Rp18 T di Semester I 2022

    Jakarta, SirOnline.id - Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) mengungkap 9.158 temuan yang memuat 15.674 permasalahan sebesar Rp18,37 triliun dalam laporan...

    POPULER

    BERITA PILIHAN